cerita tentang ART kaya ga ada abisnya yah, selalu ada aja cerita yang suka bikin gemes, kalo ga orangnya antik, ato kalo orangnya baik, niat kerja eeh ada aja yang buat dia ga bertahan.

Gw yang males utk adaptasi dengan kebiasaan orangbaru dan tinggal seatap (dirumah semini ini) dan males juga ngajarin tentang aturan2 rumah juga jadi suka males utk cari ART, tapi ga tau kenapa suami sering menganjurkan utk cari ART, katanya takut gw cape (duh baiknya suamiku ;;) atp karena dia pusing rumahnya ga bersih, huehehhe….

waktu al masih bayi masih belum banyak gerak, masi banyak tidurnya gw ngerasa masi sanggup krn banyak waktunya juga lagipula ga masak juga, ada catering. Tapi makin dia banyak gerak dan terjatuh bbrp kali (huhhuhu,…. maafin bubu ya nak) akhirnya gw nyerah dan datenglah seorang ART yg PP bantuin cuci-gosok dan beberes rumah yangmana hanya dilakukan dalam kurleb 3 jam saja kelar, krn dia kerja di 4 rumah. Hmm… makin gemes, bukan apa2 karena toh berarti pekerjaan beres2 rumah ini bisa dilakukan dalam waktu cepet bgt kan, tapi ya itu krn alasan utk fokus sama anak akhirnya gw pun bertahan dgn ART. Walopun sempet 2x ganti sampe lebaran kmrn.

Si mbak yang pertama sebut mbak S, ga terlalu sreg krn ehm,,bnyk omong, dan kerjanya grasa grusu bgt, kadang2 ya 1,5 jam aja dia udh slese, waktu itu mo ngeluarin tp ga tega krn konon katanya dia adl janda 2 anak, dan ga kerja di banyak rumah, owkay gw tunggu sampe dia yg minta keluar krn gw sering bolakbalik bandung, dengan harapan dia minta keluar krn gajinya ga jelas tanggalnya. eh ternyata dia bilang sendiri klo dia betah kerja sama gw *dwengdeng*. Tapi akhirnya si mbak ini berhenti juga krn nikah lagi dan ikut suaminya.

si Mbak kedua, mbak Y, nah yang ini sebenrnya gw ngerasa cocok, dia ga banyak omong dan bisa dibilangin, tapi sayangnya dia pelupa (yeah, nobody perfect kan?) lagian dia juga udh kerja dibanyak rumah, gw tau deh rasanya dulu punya 4 boss dengan kemauan beda2 bikin pusing juga, yang penting orangnya ga ngeyel. Gw pun sempet nanya ke dia kali2 dia mau kerja nginep di tempat gw, tapi dia nolak dgn alasan suaminya suka dateng pas wiken. Tapi yaudin, ga terlau serius nyari mbak yg nginep juga sih.
Cuma yaaa, dibilang baek, udh cocok tapi adaaa aja antiknya, ga tau kenapa dia ga balik lg ke gw setelah lebaran, (tapi tetep balik ke rmh tetangga) sempet dongkol sih, tapi yaudahlah mungkin gw yg terlalu cerewet banyak maunya.

Nah udah nih, gw males lagi nyari org, eeh tapi suatu hari datenglah seorang mbak yg lg nyari kerja, dan si mbak L ini keliatannya juga baek, ga neko2, bisa dibilang dia dateng disaat yg tepat kali ya, pas gw lg pusing berat krn sinus, tapi dia maunya kerja seharian. Menurut suami yaudh gpp jadi gw juga bisa menggunakan waktu luang buat hobi kya crafting2, ato skrg lg suka iseng2 buat kue (eergh ga hobi juga si, biar ga bosen aja iseng, hehe…)

Dan diliat2 kerjaannya rapi juga, anaknya juga nurut, so far so good lah, gw pun merasa puas, walopun minusnya keliatan kurang bisa ngasuh allayna tapi gw pikir namanya juga org blm pny anak, blm bisa ngemong, mudah2an pelan2 bisa, eeeh tapi ya sodara sodara!!! baru seminggu kerja dia sakit, udh ga masuk selama 5 hari (yep, gw tetep positive thinking, emang dia sakit beneran dan ga nyari ART baru, dia balik yaudh silakan, ga balik gw jg ga bakal nyari (lumayanlah klo ga pake ART budget gajinya ART bisa buat nambah2 jajan gw :p haha…..

Yah pokoknya emang sebaiknya kita ga bergantung sama orang lain ya, apalagi gw sekarang jg bkn working mom, ngga dipusingkan dgn hal penting sperti siapa yg jaga anak gw selama diluar rumah, paling ngga konsekuensinya adalah klo gw lg cape rumah akan seperti kapal pecah (hihi… maaf ya abah :p)