jadi Ibu rumah tangga ato bahasa ibu-ibu jaman skrg FTM (fulltimemom) bukanlah cita2 gw dari kecil, walopun nyokap juga bukan seorang ibu yg bekerja kantoran, tapi beliau aktif sekali dari kegiatan istri di kantor bokap sampe kerja sambilan juga dijalanin, darisitulah gambaran gw sebagai ibu/istri bukanlah anteng2 di rumah.

terus mau jadi apa donk setelah ngerasa salah jurusan?hehehe..
apapun itu yang penting gw pikir gw harus kerja!titik

setelah lulus kuliah, Alhamdulillah kesampean, diterima kerja disalah satu perusahaan telco, syukurnya lagi bidangnya ga pas bgt sampe jurusan kuliah gw. Masih related sih, tapi ngga bener2 dibidang yg aku tak suka ituh, yah at least gw masi belajar hal  baru. And i really enjoy it selama 2 taun lebih.

sampe akhirnya gw memutuskan resign, karena dapet tawaran (yangmana ceritanya nih jobdesk-nya gw minati :P) di sebuah perush baru dan bakal settle up semuanya.

Tetapi eh tetapi, krn sesuatu hal perush itu tidak berjalan sesuai yg direncanakan daaan gw pun bisa dibilang jobless😦

dimasa2 jobless itu, ternyata gw dinyatakan hamil bok!

ini termasuk masa2berat dalam hidup gw *lebay ga siih* dalam keadaan kecewa, ga punya kerjaan, biasa punya uang sendiri terus jd ga punya penghasilan, ngerasa ga ada kegiatan krn harus stay at home (kaan lebay, padahal ada suami yang menafkahi😀 ) terus mo cari kerja juga sapa yg mau lagi hamil muda mabok2an parah, dan akhirnya gw pun menyandang status ibu rumah tangga, duh klo ditanya masa itu rasanya ga karuaaan…

gw sadar dan tau banget yang namanya bumil harus happy dan jgn sampe stress, karena itugw jadi sampe takuuut banget anak gw bakal jadi gimana2krn masa hamil ibunya ga tenang *over paranoid*

setelah melahirkan, gw ga mikir dulu yang namanya kerja, anggap aja lg cuti hamil yang panjang, unpaid leave gituuu (iye, sapa juga yg mau paid, hohoho…). Makin ga kepikiran untuk balik kerja kantoran karena anak gw ga ada yg jagain dan juga ga tau mo dititipin sama siapa.

Suami ngebebasin pilihangw mo kerja ato ngga, tapi klo mo kerja syaratnya anaknya ga cuma ditinggal berdua sama orang tak dikenal *again, ortu parnoan*

Tapi gw menikmati sih berada di rumah, ummm… mungkin karena bintang gw cancer ya yg orang rumahan (alasaan, pdhl emang pemalas, hihii) walopun ya bo, suka ngerasa bosen dan jenuh di rumah.

Nah terus tak disangka tak dinyana*halaaah*, waktu allayna umur 9 bulan temen gw ngasi info ada lowongan, dan lokasi kantornya deket dari rumah, jadi coba2lah gw apply, anggep iseng2berhadiah gt sambil ngingetin diri gmn rasanya di interview, hehe… eh taunya gw diterima kerja, tanpa proses yg ribeet, interview terus dihired deh. secara kantornya deket, gajinya ga down grade dari sebelumnya (padahal udh hopeless, udh jadi ibu2 sempet nganggur lebih dari setaun) senangnya bukan main😀

setelah nyoba jadi working mom, taunya gw ga sanggup. Ga konsen, ngebayangin anak gw lagi apa ya dirumah (i know ini mah pasti dirasain semua WM) tapi ternyata gw ga kuat, huhu… selain itu emang yg tadi gw bilang ga ada yg jaga dan biaya day care dkt kantor mahal gila. Yah akhirnya cuma bertahan ampir 3 bulan,jadi resignlah gw dan kembali menjadi iburumahtangga.

we’ll see deh what happen on the next chapter in my life🙂