Sebagai ibu-ibu labil, saya sadar kalo keinginan saya masih suka berubah2 dalam hitungan hari, (berhub udh emak2 level kelabilan naik sedikitlah, berubah ga dlm waktu sedetik, *gapentingdeh* ).

Nah karena sesuatu dan lain hal, saya lagi bingung bgt mau ini dan itu, lagi banyak berpikir jauh kedepan, apa jadinya kalo saya tetap begini, gimana kalo kedepannya begitu, ini-itu, ina-inu, dan ingin ini,ingin itu banyaaaak sekali..

Dan sebagai suami yang sangat pengertian, beliau memberikan beberapa opsi yang bisa dilakukan, agar semuanya menjadi lebih baik. Salah satu opsinya terlihat manis untuk kami semua (pls noted: kalo bisa terwujud, yang mana selain faktor usaha, faktor luck pun harus bekerja keras juga :D), really thankfull for your understanding darling, but as a possesive mother, kok rasanya ga rela yah kalo harus melalui itu semua?rasanya ga siap aja gitu ngebayanginnya aja udh buat perut mules (yess, call me lebay)   mungkin karena gw terlanjur menikmati my 24H with her, terlanjur menikmati kemewahan itu, walopun ya kejenuhan tetep ada, keinginan sama hal2 yang dulu bisa didapet juga ada, tapi kemewahan yang sekarang dirasakan terasa priceless sekali.

So, what do u want actually ibubil???!

*doakeun saya yah*